Dahulu desis hatiku kesah pilunya kerana kasih,cinta dan nista itu bersamaku bukan hasratku
Bermain kata menulis puisi cinta tapi ianya terasa agas puisi hiba alunan jiwaku yang merindukan kasih
Laksana sang pungguk yang melihat indahnya bulan tapi tak terdakap lalu menyiulkan panggilan sayu

Aku memilih untuk berbahasa pilu mengantikan puisi cinta yang seharusnya menjadi mainan jiwaku
Yang jelasnya itu puisi hati,kata hatiku yang berduka pilu mengenangkan nostalgia yang mengamit jiwa

Merindukah aku? merindukah kamu? tiada yang menyangkal lumrah insani yang indah dihelaian sanubari
Bukan puisi tentang cinta, tapi setiap bait puisi hati yang tulus jelas nyata membalikkan sesuatu disebaliknya
Aku jujur, kamu juga jujur mahukannya tanpa perlu tahu tenta hiba hinanya aku

Kamu,boleh aku bertanya?

Adakah kau tidak pernah memikirkan tentang aku? apakah kamu tidak pernah terlintas akan namaku, senyuman ku,kasih sayang ku dimainan jalan-jalan harimu? tiadakah? sekelumit kenangan manis diantara kita dahulu yang mampu membuatkan kau tersenyum?


Kamu boleh aku bercerita?

Aku rindu kamu, sentiasa ingat kamu, kadang tikanya ada yangberlalu melintasiku memakai bau wangian sepertimu,pasti akan ku toleh untuk melihat diam sambil menghidu baunya di bawa angin tanpa sedar air mata jernih mengalir membasahi pipiku,mengingatimu,menrinduimu.

kamu boleh aku bertanya lagi?

kamu bahagia disana?kamu gembira disana?senyumkah kamu disana?tawakah kamu di alam tanpa aku.
Telah ketemukah selaut bahagia yang kamu  cari? Seluas angkasa indah yang kamu damba kan? sejuta ketenangan hati yang kamu impikan?

Kamu boleh aku bercerita?

Aku merindui kamu,sentiasa memandangmu, aku tahu kamu sudah dimiliki dan aku terima dengan hati yang suci,ikhlas kerana aku ingin lihat kau bahagia. Dan laksana itu aku menjauhkan diri membawa kata hiba diri ini. Tiap kali aku memandang bulan purnama yang jauh,itu bagaikan kamu dimata jiwaku. Aku memandang kamu yang bercahaya gembira disana, dan sesungguhnyan aku ingin sekali bersamamu tertawa gembira, tapi aku memilih untuk melihatmu dari jauh demi kebahagianmu,demi melihat pujaan hatiku gembira bersamanya.

Kamu boleh aku bertanya?

Kenapa  air mata ku mengalir tika menitipkan menolog jiwa ini? sengsara kan aku?




No comments:

Post a Comment