Saat matahari berganti cahaya bulan
Saat hujan harus pergi kerana sinaran pelangi
Saat roh harus dipisahkan dari raga ini,kasihku

Tahukah engkau cinta yang tumbuh didalam hatiku ini
Rasa cinta yang akan setia mekar seiring berjalannya waktu

Rasa  cinta yang akan tetap ada melengkapi hari-hariku,
sehingga tuhan menjemputku.

          Cinta, hanya engkaulah cinta terakhirku. yang mengisi relung hati ku ini.
Dahulu desis hatiku kesah pilunya kerana kasih,cinta dan nista itu bersamaku bukan hasratku
Bermain kata menulis puisi cinta tapi ianya terasa agas puisi hiba alunan jiwaku yang merindukan kasih
Laksana sang pungguk yang melihat indahnya bulan tapi tak terdakap lalu menyiulkan panggilan sayu

Aku memilih untuk berbahasa pilu mengantikan puisi cinta yang seharusnya menjadi mainan jiwaku
Yang jelasnya itu puisi hati,kata hatiku yang berduka pilu mengenangkan nostalgia yang mengamit jiwa

Merindukah aku? merindukah kamu? tiada yang menyangkal lumrah insani yang indah dihelaian sanubari
Bukan puisi tentang cinta, tapi setiap bait puisi hati yang tulus jelas nyata membalikkan sesuatu disebaliknya
Aku jujur, kamu juga jujur mahukannya tanpa perlu tahu tenta hiba hinanya aku

Kamu,boleh aku bertanya?

Adakah kau tidak pernah memikirkan tentang aku? apakah kamu tidak pernah terlintas akan namaku, senyuman ku,kasih sayang ku dimainan jalan-jalan harimu? tiadakah? sekelumit kenangan manis diantara kita dahulu yang mampu membuatkan kau tersenyum?


Kamu boleh aku bercerita?

Aku rindu kamu, sentiasa ingat kamu, kadang tikanya ada yangberlalu melintasiku memakai bau wangian sepertimu,pasti akan ku toleh untuk melihat diam sambil menghidu baunya di bawa angin tanpa sedar air mata jernih mengalir membasahi pipiku,mengingatimu,menrinduimu.

kamu boleh aku bertanya lagi?

kamu bahagia disana?kamu gembira disana?senyumkah kamu disana?tawakah kamu di alam tanpa aku.
Telah ketemukah selaut bahagia yang kamu  cari? Seluas angkasa indah yang kamu damba kan? sejuta ketenangan hati yang kamu impikan?

Kamu boleh aku bercerita?

Aku merindui kamu,sentiasa memandangmu, aku tahu kamu sudah dimiliki dan aku terima dengan hati yang suci,ikhlas kerana aku ingin lihat kau bahagia. Dan laksana itu aku menjauhkan diri membawa kata hiba diri ini. Tiap kali aku memandang bulan purnama yang jauh,itu bagaikan kamu dimata jiwaku. Aku memandang kamu yang bercahaya gembira disana, dan sesungguhnyan aku ingin sekali bersamamu tertawa gembira, tapi aku memilih untuk melihatmu dari jauh demi kebahagianmu,demi melihat pujaan hatiku gembira bersamanya.

Kamu boleh aku bertanya?

Kenapa  air mata ku mengalir tika menitipkan menolog jiwa ini? sengsara kan aku?




Tentang Kamu
Masih tentang kamu yang sangat aku rindu
Walaupun kau sudah bermukim dihatiku

Masih jua kau yang ku sangat rindui

Tentang Kamu
Masih tentang kamu yang ku sayang
Walaupun sudah lama terpahat indah disanubari

Masih jua kau yang ku sayangi

Tentang Kamu
Masih lagi tentang dirimu
Pujangga disegenap relung hatiku
Tak perlu kau ragukan kenyataan ini
Semerah hati yang membara ku patrikan sehingga akhir usia


Sejak Saat Itu

Saat pertama kali aku melihatmu
Jantungku mulai berdegup kencang

Sejak saat itu

Siangku terbayangkan wajahmu
Malamku penuh dengan mimpi tentangmu

Setiap kali bersamamu
Terasa ku terbang melayang
Angan membawaku turut serta
Menghadapi ribuan bintang dilangit

Aku jatuh cinta padamu
Jatuh cinta yang pertama
Dan ku harap kau juga begitu
Ku mohon agar kau tidak melukai hatiku

Ku hargai semua rasa yang menyelimuti kalbu
Biarkanlah aku menghadapi rasa seksa cinta
Walaupun kau mungkin tidak akan melepaskan secuil senyuman

Pagi yang mengundang setitis air mata kasih
Yang mengalir membasahi wajahku
Apa yang terindah dari sebuah cinta
Disaat ku melihatnya menangis dipelukan hati

Seperti rembulan yang sedang menari
bergurau dibalik awan bersama bintang
Cinta suci inikan ku berikan padamu kasih
Kerana hanya kamu yang paling kucinta
Senyum seindah mentari
Selalu menerangi mimpi sepi
Cuba la cuba sayang teka
Siapa yang bertahta dalam
Jiwa adakah kau rasa

Sayangku selalu ada waktu
Untuk menyanyangimu
Menjagamu seluruh hidupku
Matamu redup bagai bayu
Bagai awan biru dilangitmu
Senyummu seindah mentari
Selalu menerangi mimpi sepi

Caramu mempersona kalbu
Sesungguhnya aku tahu kamu
Terbaik untuk diriku



Dia seseorang yang sentiasa tersenyum riang dihadapanmu
Ketahuilah dia seseorang yang sering menyapu air matanya tatkala bersendirian
Dia seseorang yang sentiasa bergurau dan bercanda dihadapanmu
Ketahuilah dia seseorang yang sering murung tatkala bersendirian
Dia seseorang yang sentiasa menyuntik kata-kata semangat dan perangsang kepadamu
Ketahuilah tatkala itu dia sedang menyulam hatinya yang retak seribu
Dia seseorang yang sentiasa kelihatan tabah dan kuat dihadapanmu
Ketahuilah dia seseorang yang sentiasa mengadu lemah dihadapan tuhannya
Dia seseorang yang sentiasa tertawa riang menceriakan harimu
Ketahuilah dia seseorang yang tatkala itu sedang membalut duka didadanya
Dia seseorang yang sentiasa memberikan hadiah kepadamu
Ketahuilah dia seseorang insan yang tidak pernah mendapatkannya
Dia seseorang yang bebas mengeluarkan cetusan fikirannya
Ketahuilah dialah seseorang 'pertapa setia' yang tidak mampu bersuara tatkala bersendirian
Ketika kamu tidur, kamu boleh menutup matamu ketika kamu sedih
Kamu juga boleh menutup matamu ketika kamu makan
Kamu juga boleh menutup mulutmu, tapi jangan pernah kamu menutup hatimu
Kerana didalamnya pasti ada AKU

Buat sang kekasih

Kalau kau kata kau rindukan aku
Aku pun sama,sangat merindui dirimu

Aku tahu kau istimewa,malah terlalu istimewa dalam hidupku

Kalau kau kata kau sayangkan aku,aku juga begitu
Malah aku sungguh-sungguh menyayangi dirimu wahai kekasihku

Hanya tuhan sahaja yang tahu apa yang aku rasa dihati ini
Semoga tuhan memberkati rasa cinta dan kasih yang ada dalam hati kita ini

Semoga perasaan sayang yang ada dalam hati ini akan terus kekal dalam hati kita