Wahai cinta izinkan ku duduk di sini sendiri
Diam ku kerana menanti kedatangan mu di kalbu
Wahai angin yang menari di celahan mata hati ku

Jauh terbentang debu yang berterbangan
Menghiasi indahnya kelopak sang bunga
Ketika hati hanya sanggup berbicara dalam angan
Dimanakah cinta suci ku berada

Hujan renyai datang dan berlalu begitu sahaja
Debu berterbangan bagai dunia ini milik nya
Sesungguhnya cinta suci ada  di setiap ruang sanubari ku

Mungkinkah kau datang
Di sini aku menunggu mu
Kerana cinta suci ku milik mu

"Ya allah..Jika dia bukan milik ku, kikiskan pesona dari kedua mata dan hatiku dan Jika dia milikku, tiupkan perasaan cinta terhadapnya sebagaimana aku yang terlalu mencintainya".








Maaf kan diri ku sayang
Andai aku telah mengguris hati mu
Andai aku telah menyedihkan perasaan mu
Tiada niat dihati ini
Melahirkan maksud sebegitu

Maaf kan diri ku sayang
Andai bicara ku tiada garis
Hingga membuat diri mu menangis

Izinkan ku lafaz kata maaf
Memadam kegelisahan taman hati
Izinkan ku menghukum diri
Menyingkir jauh keegoan hati

Maaf kan diri ku sayang

Andai kau dapat melihat hati ku
Andai saja kau mampu membaca fikiran ku
Betapa ruang jiwa ku penuh bayangan diri mu
Mewarnai hari-hari ku
Senyuman mu dan suara mu teduh kan jiwa ku
Cintai lah aku dengan sesungguh nya kasih  ku


Saat cinta terlukis dipermatang senja
Diri mu beranjak kelam
Terduduk mendekap muka
Luka mengedap pahatan nista

Padamu cinta yang mengukir jiwa
Sehinnga kini lara pun tak jua sirna
Bah kan terbingkai sayatan luka
Dan ku masih terjaga menggenggam cinta

Tatkala rindu melintasi dihadapan ku
Berdegup kencang jantung ku
Tatkala wajah mu menjelma di kerdip mata ku





Mahu kah kamu menjadi pasangan hidup ku
Yang selalu menemani hari-hariku
Tapi ikhlas kah diri mu segala jiwa mu di dalam peluk kan hati ku
Yang mampu menerima segala kekurangan ku
Ku ingin kau menjadi  milik ku sampai nanti
Sampai nafas ini terhenti
Sampai detak jantung ini tak ada lagi
Mahu kah kau menghiasi dinding hati ku
Dinding hari-hari ku yang aku akan pasrah kan seluruh nya untuk mu
Kau lah yang terindah
Hingga kutak sanggup melihat mu gundah
Dan kan ku buat diri mu berasa bahagia 
Dengan ku sehingga maut yang memisah kan kita....

Aku mencintaimu seperti diri ku
Tanpa haru yang menderu
Tanpa hati yang mematri
Tanpa rasa yang bersemi

Aku mencintaimu semampu diri ku
Tanpa kehadiran mu
Tanpa pujian mu
Tanpa bersentuhan 
Tanpa berpelukan

Aku mencintai mu sebanyak langkah ku
Tanpa untaian kata cinta
Tanpa hasrat yang menggebu
Tanpa keberadaan yang berpadu
Hanya bayangan hatiku dan hati  mu yang menyatu
Kerana cinta bukan dosa
Tetapi cinta adalah kejujuran jiwa
Hingga sampai nanti indah pada waktu nya

Kala keheningan malam menyapa
Ku tatap kelam malam nan sepi
Pilu bergema dalam hati
Terjerumus dalam belaian mati
Yang mula berganjak pergi

Badan terasa kaku memikirkan mu
Mulut berat untuk bicara jiwa-jiwa bersama doa ku
Agar kembali semula hati dan fikiran bersatu
Untuk selalu ingat diri nya dalam fikiran ku

Ku jalani walau terasa sakit
Walau dada ini terasa menghimpit
Tak dapat memeluk tika rindu bertandang
Tak dapat memiliki kerana bukan milik ku

Kerinduan dan cinta ku pendam
perlahan mulai kelam
kepedihan selalu membara dihati
Sampai bila harus ku tahan rasa ini

Sukar sekali untuk mengungkap dengan kata-kata
Hanya dengan sehelai kertas segalanya ku curahkan
Untuk sebuah ungkapan yang tak tersampaikan
Senang sedih dan terluka dihati

Kerana cinta mu sangat bererti buat ku.....



Saat hati ini berkata
Kau lah yang akan menjadi yang terakhir di hati ini
Aku tahu, kau lah segalanya bagi ku
Kehidupan ku akan terasa hampa tanpa kehadiranmu

Aku sedar
Aku terlalu menyayangi mu
Aku belum mampu tanpa mu
Kau sebahagian dari hidup ku

Ketika bersama mu
Aku menemukan erti memiliki
Aku menemukan  sebuah kebahagian
Aku menemukan apa yang tak aku temukan diperjalanan cintaku

Sayang
Kau harus tahu
Cinta ini akan selalu milik mu
Selamanya aku selalu milik mu
Jangan pernah belajar untuk meninggal kan aku
Kerana aku

SANGAT MENCINTAI DIRI MU SEPENUH HATIKU